Cara Pointing (Point to Point) menggunakan smartphone

ketemu lagi sama ane sodarah sodarah (pake “H” biar keliatan paseh :D). udah kangen nih mau bagi-bagi tutorial ilmu jaringan / network. kali ini ane mau bahas masalah pointing menggunakan smartphone. buat yang belom paham apa itu pointing, ane jelasin dikit aja dah ya jangan banyak-banyak. ntar malah ketagihan :D.

Jadi pointing itu sebenernya dalam garis besar adalah mengkoneksikan satu perangkat dengan perangkat yang lain agar dapat terkoneksi dalam jarak yang cukup jauh. kalo bahasa jawanya mah point to point. udah pada ngerti kan ? apa masih bingung juga ? oke oke. ane kasih salah satu contoh kasus aja ya biar nambah bingung. haahaa

contoh kasus :

suatu perusahaan memiliki kantor pusat dan kantor cabang. kantor pusat memiliki koneksi internet sedangkan kantor cabang tidak. kantor cabang ingin mendapatkan koneksi internet dari kantor pusat agar kantor pusat dan kantor cabang dapat terhubung satu sama lain. maka dalam kasus ini dibutuhkan yang namanya point to point.

udah ada gambaran kan dari contoh kasus diatas ? apa masih bingung juga ? kalo masih bingung juga mending ente ambil wudhu terus solat deh. siapa tau dapet hidayah ūüėÄ

kita lanjut ya. mungkin sudah banyak aplikasi yang digunakan untuk pointing menggunakan windows ataupun yang lain. salah satunya pake google earth, software dari ubiquity ataupun yang lain. Tapi kali ini ane mau bahas pointing menggunakan smartphone ente sendiri. daripada punya smartphone dipake buat fesbukan doang, mending dipake dah tu buat pointing. bukan begintu bukan ? tapi sebelom ke praktek, mari siapkan alat tempurnya dulu.

  1. siapin segelas kopi item.
  2. gula pasir 2 sendok teh.
  3. air panas.
  4. kalo udah siap diseduh dulu tu kopinya biar seger ūüėÄ
  5. langkah selanjutnya siapin smartphone ente (inget ya, SMARTPHONE bukan STUPIDPHONE).
  6. download dulu aplikasinya buat di smartphone ente gan. downloadnya disini
  7. download lagi aplikasi selanjutnya disini
  8. suruh temen ente juga download aplikasinya.
  9. pointing ini harus dilakukan berdua sama temen ente om. ente di kantor pusat, temen ente di kantor cabang ataupun sebaliknya.

Oke, sekarang alat tempur udah siap. tinggal di eksekusi ommm. suruh temen ente ke kantor cabang dulu om. ente di kantor pusat aja. ikutin step by step melakukan pointing menggunakan smartphone nya ya.

buat ente yang dikantor pusat :

  1. berdiri diatas tower yang udah ada perangkatnya.
  2. buka aplikasi AndLocation untuk mengetahui koordinat ente gan (Longtitude & Latitude). contohnya kaya gini ni gan 
  3. disitu ente bisa tau ente ada di longtitude & latitude brp.
  4. setelah itu ente kabarin temen ente gan. kasih tau titik koordinat ente ke temen ente.
  5. kalo udah, temen ente suruh buka aplikasi antenna pointernya. trus buka setting (gambar obeng sama kunci inggris :D). terus masukin longtitude sama lotitude sesuai sama yang ente infoin omm. kaya gini nih 
  6. kalo udah, ntar muncul kaya gini omm. usahain posisi pemancarnya (yang warna ijo) itu sejajar garis merah. 
  7. langkah terakhir, lakukan hal yang sama di kedua kantornya om.
  8. taraaa. selesai ommm. tinggal liat indikator sinyalnya di perangkat ente dah. kalo masih kurang memuaskan tinggal di geser sedikit-sedikit aja omm. maklum lah. GPS kan kaga 100% akurat.
  9. ehh ada yang kurang omm. kopinya di seruput dulu dong. kan udah selesai pointingnya. nikmatin kopi diatas ketinggian itu lebih nikmat omm. heehee

mungkin itu aja tulisan dari ane kali ini. mudah-mudahan bermanfaat buat ente semua gan. kalo emang bermanfaat tolong share ya. biar yang laen juga tau cara pointing (ponit to point) menggunakan smartphone juga. sampai ketemu dilaen waktu. salam plankton ^_^

Mendirikan Wireless LAN dan Internet

Hotspot adalah area yang menyediakan layanan internet berbasis wireless dengan menggunakan wireless acess point. User pengguna internet hanya melakukan asosiasi dan koneksi ke SSID wireless Access Point dan langsung dapat menikmati layanan intenet. Jika digambarkan wireless hostpot sepeti gambar berikut ini :

 

wireless hotspotGambar 1.1 Wireless Hotspot

Mau tau cara settingnya ? teriak MAUUUU DONGGG !!! ūüėÄ

Siapin kopi item, ikut nih langkahnya :

  1. Pastikan Anda sudah membaca artikel Mendirikan Wireless Infrastruktur.
  2. Sekarang saatnya memperhatikan gambar 1.1, perhatiin dah tu ya, plototin, kalo mata udah pedes, baru dah jangan diliatin lagi ūüėÄ
  3. Ingat : beda segment 1 class !!!!!.
  4. Setting Router ADSL dulu ya.
  5. Setting Access Point :

Menu : Setup > Basic Setup

static IPGambar 1.2 Static IP

Perhatikan gambar 1.1 dan gambar 1.2, IP yang dimasukkan harus 1 segment dengan router ADSL yang telah disetting.

Mari kita lanjutkan instalasi jaringan wireless dengan mengkonfigurasikan DHCP pada wireless Access Point, dengan tujuan agar semua pemakai hotspot tidak lagi melakukan penyetingan IP Address pada komputernya.

DHCP ServerGambar 1.3 DHCP Server

Keterangan :

Local IP                                                      :     IP milik AP

 

6. MAC filter disabled dulu ya … soalnya kalo MAC filter di enabled maka akan merepotkan si administrator untuk mendaftarkan MAC Address stiap orang yang ingin koneksi ke hotspot. Jangan kwahatir, kita bisa mempergunakan security wireless berupa enkripsi supaya user yang konekasi ke hotpot harus mangisi Shared Key atau Pass Phrase.

Cara setting security gampang lah. ikut saja ni langkahnya (sambil sruput kopi) :

Menu : Wireless > Wireless Security

security modeGambar 1.4 Security Mode

Sebaiknya Anda tidak mempergunakan WEP karena WEP mudah sekali di crack mempergunakan aplikasi-aplikasi WEP cracker seperti : WEPCrack, Gerix, SpooWEP dan lain-lain deh….jadi pake enkripsi yang namanya : WPA saja yang sampai saat ini masih agak relatif sulit dilakukan proses cracking. Jadi yang mana sebaiknya digunakan…??? Kan saya sudah bilang..pakai WPA saja… !!! btw, WPA Personal sudah cukup kok… aman dan tidak membebani wireless Access Point dalam melakukan de-enkripsi.

WPA Personal

Gambar 1.5 WPA Personal

Apakah aman…??? Ingat… tidak ada system yang 100% aman… tapi keamanan WPA agak relatif sulit karena butuh waktu yang lama untuk melakukan proses cracking…butuh dictionary yang baik untuk bisa melewati WPA.

Gambar 1.5 membutikan bahwa keamanan terhadap wireless yang kita dirikan sudah terbentuk.

Wah, ada yang tertinggal loh…!!! Kita harus mengamankan password Administrator yang terdapat pada Login Access Point supaya Access Point yang kita miliki tidak di take over oleh yang namanya hacker ataupun orang yang mirip hacker….;)

 

Menu : Administration > Management

penggantian password admin

Gambar 1.6 Penggantian Password Administrator

Gunakan standarisasi penggunaan password dengan baik dan benar, yaitu 7 character kombinasi huruf + angka + character khusus saja.

Hore‚Ķhore‚Ķ. password sudah dirubah‚Ķ itu artinya jaringan wireless kita aman‚Ķ. ūüėČ eeeeiiiitttt‚Ķ jangan berbangga ria dulu.. hati-hati ketika kita mengetikan password login Access Point masih bisa di sniffing oleh pihak lain yang berkepentingan‚Ķ maka biar tidak lagi bisa disniffing kita harus mengatur ke pola HTTPS untuk mengaktifkan Secure Login.

 

Menu : Administration > Management

Setting HTTPSGambar 1.7 Setting HTTPS

Nah, sekarang dari sisi security untuk wireless Access Point sudah mulai aman.. mendinganlah dibandingkan tidak disetting sama sekali, tapi dari sisi moral user masih bisa buka situs-situs yang gimana gitu.. misalnya buka2 situs yang ada hubungannya sama hal2 pornografi…, maka ada beberapa hal yang bisa kita lakukan, diantaranya :

  1. Merubah DNS yang ada pada wireless Access Point dengan DNS milik si OpenDNS atau bisa juga pake DNS milik Nawala Project.
  2. Melakukan block terhadap URL yang dianggap melanggar asusila
  3. Melakukan block terhadap situs2 tertentu.

 

Menu : Access Restrictions > Internet Access

Access Restrictions

Gambar 1.8 Access Restrictions

Contoh :

Website blocking                     : http://www.facebook.com, http://m.facebook.com, etc

Website blocking by keyword  : porn, adult

 

Nah, adakalanya hotspot hanya bisa dinikmati pada jam-jam tertentu saja.. misalkan saja hotspot hanya bisa dinikmati pada hari kerja dan jam kerja saja, oleh karena itu kita harus melakukan pengaturan pada wireless Access Point, sebagai berikut :

Menu: Access Retriction > Internet Access

Pengaturan Access TimeGambar 1.9 Pengaturan Access Time

Oke lah kalo begintu. selesai sudah kita sharing tentang Mendirikan Wireless LAN + Internet. dengan begitu anda dapat mempermudah untuk melakukan instalasi jaringan wireless.

Point Penting :

Apa saja yang disetting pada Access Point :

  1. IP WAN/Internet Static
  2. IP LAN
  3. SSID
  4. Channel
  5. SSID Broadcast | SSID Supressed

Apa saja yang disetting untuk keamanan Access Point :

*semua dilakukan tergantung pada kebutuhan *

  1. Wireless Enkripsi (WEP | WPA | WPA2 )
  2. MAC Address Filtering
  3. Rubah Password Administrator
  4. Jangan broadcast SSID

Jadi apapun merk wireless Access Point yang dipergunakan, sekalipun bentuk menunya berbeda maka harus dilakukan penyetingan sesuai dengan ‚ÄúPoint Penting‚ÄĚ yang telah disampaikan. Selamat Belajar. Semoga Bermanfaat. Salam Plankton ^_^

 

Mendirikan Wireless AdHoc Pada Windows

Pada kesempatan kali ini, ane mau share tentang cara mendirikan wireless adhoc pada windows. Buat yang baru pertama kali nyoba, langsung aja praktekin dari artikel ini. Biar nggak buang-buang waktu langsung aja dah kita ke TKP. let’s cekibroott ..

Wireless mode AdHoc adalah hubungan antara beberapa komputer yang letaknya tidak berjauhan tanpa mempergunakan Access Point (AP).

Mode AdHoc ini digambarkan sebagai berikut :

Bagaimana mendirikan Mode AdHoc, ikuti saja cara berikut ini :

  1. Perhatikan dengan baik gambar AdHoc Model
  2. Install driver Wireless devices
  3. Pasang wireless devices
  4. Control Panel > Administrative Tools >  Services  > Wireless Zero Configuration 
  1. Sekarang tentukan 1 komputer yang akan diset SSID, dalam hal ini adalah komputer yang diberi tanda lingkaran pada gambar AdHoc Model.

Perhatian : penyetingan ini hanya dilakukan pada 1 komputer saja !!

  • My Network Places > klik kanan > Properties > klik devices wireless > klik kanan >Properties.
  • Tab General > IP Protocol (TCP/IP) > Poperties

  • Tab Wireless Network :

Nah, selesai sudah penyetingan SSID pada mode AdHoc, kini dilanjutkan dengan melakukan penyetingan pada komputer lain yang tidak dilingkari pada gambar AdHoc Model.

Ikuti langkah berikut ini :

  1. My Network Places > klik kanan > Properties > klik devices wireless > klik kanan > Properties.
  2. Tab General > IP Protocol (TCP/IP) > Poperties

  1. My Network Places > klik kanan > Properties > klik devices wireless > klik kanan > View View Available Wireless Networks

Selesai sudah Mode AdHoc didirikan, untuk memastikan koneksi yang terjadi maka lakukanlah :

C:> ping (ip komputer lain)

* Pastikan semua ip telah resolved.

Untuk menjadikan mode AdHoc dalam 1 wokgroup, maka Anda harus melakukan penyetingan dalam workgroup yang sama, dengan cara :

My Computer  > Properties > Computer Name > Change

Sekarang lihatlah di My Network Places, jika semua komputer sudah terlihat maka mode AdHoc yang Anda dirikan sudah berhasil dengan baik.


Implementasi AdHoc + Broadband Internet Sharing

nah sekarang udah bisa kan mendirikan wireless adhoc di windows sendiri. sampe disini dulu dah pembahasan tentang mendirikan wireless adhoc di windows. mudah-mudahan bermanfaat dan bisa di gunakan dengan sebaik-baiknya. SALAM PLANKTON ^_^

Cara Mendirikan Wireless Hotspot + Billing System Pada Windows

pada kali ini ane mau bahas tentang gimana mendirikan wireless hotspot + billing system pada windows. Pada pembahasan sebelumnya kita udah mempelajari bagaimana cara mendirikan HotSpot tanpa adanya pengaturan member, jadi siapa saja bisa mengkoneksikan diri ke HotSpot dan melakukan koneksi internet. Bagi yang belom baca intip ke link ini nih, Mendirikan Wireless Infrastruktur Pada Windows .

Banyak banget tempat-tempat yang nyediain layanan HotSpot dengan metode member dan pembilingan, misalkan saja pada cafe-cafe, hotel-hotel, layanan RT/RW Net dan lain sebagainya.

Tujuan mempergunakan member dan pembilingan adalah agar penggunaan akses internet dapat dilakukan pengontrolan dengan baik dan tidak membuang bandwidth pada pihak yang tidak menjadi member. Ente2 juga pada tau kalo bandwitch di Indo itu mahal. udah gitu speednya juga masih kaya keong. Jadi, Wireless HotSpot yang mempergunakan Billing System digambarkan seperti ini :

 

Gambar 1.1 Wireless Hotspot dan Pembilingan

wireless hotspot dan pembilingan

 

Perhatikan lingkaran merah dipojok kanan atas …uuppssss udah kaya uji nyali aja ya ?? heehee, maksudnya perhatikan gambar 4.1 Wireless HotSpot dan Pembilingan, apa yang bisa disimpulkan dari gambar tersebut…???

 

  1. IP Router ADSL, dengan IP : 192.168.1.1 /24
  2. PC Pembiling mempergunakan 2 NIC, dengan ketentuan :
  • Eth0 : menuju Router ADSL, dengan IP : 192.168.1.2 /24
  • Eth1 : menuju Wireless AP, dengan IP : 192.168.0.1 /24
  1. IP WAN pada Wireless AP, dengan IP : 192.168.0.2 /24
  2. IP Wireless AP, dengan IP : 192.168.5.1 /24
  3. Semua Host yang terkoneksi ke wireless AP mendapat IP dari DHCP Server, dengan range IP : 192.168.5.2 /24sampai dengan  192.168.5.10 /24

Mari selesaikan model implementasi tersebut, dengan beberapa inti acuan, sebagai berikut :

Router ADSL, acuan :

  1. Setting Internet Account
  2. PPoE LLC, VPI/VCI, Encapsulation
  3. IP LAN (IP Router ADSL) dan Subnetmask
  4. DNS IP
  5. Disabled DHCP

eth0, acuan :

  1. IP :  1 segment dengan Router ADSL
  2. Subnetmask:  1 class network
  3. Gateway:  isi dengan IP Router ADSL
  4. Preferred DNS:  isi dengan IP DNS ISP yang dipergunakan
  5. Alternate DNS: isi dengan IP DNS ISP yang dipergunakan

** Lakukan proses binding dari eth0 ke eth1, lanjutkan dengan melakukan penyetingan pada eth1.

eth1, acuan :

  1. IP :  1 segment dengan IP WAN Wireless AP
  2. Subnetmask:  1 class network
  3. Gateway: biarkan kosong
  4. Preferred DNS:  isi dengan IP DNS ISP yang dipergunakan
  5. Alternate DNS: isi dengan IP DNS ISP yang dipergunakan

Wireless AP, acuan :

Setup > Basic Setup

WAN IP Static

 Gambar 1.2  WAN IP Static

local IP

 Gambar 1.3  Local IP

Wireless > Basic Setting

Gambar 1.4  Basic Setting

 

Security> Firewall

 Gambar 1.5  Firewall

Billing System, acuan :

  1. Install Antamedia Billing HotSpot. kalo belom punya softwarenya, nih sedot disini nihhttp://www.antamedia.com/download/bandwidth/
  2. Kalo udah di download, terus di install, buka antamedia lalu Atur dengan ketentuan, sbb :

 

 Gambar 1.6  Setup Pembilingan

 Gambar 1.7 Generate Account

 Gambar 1.8  URL Filtering

 Gambar 1.9 Pricing Plan

 Gambar 1.10 MAC Address WhiteList

 Gambar 1.11 Database Account

 Gambar 1.12 Host Terkoneksi

 Gambar 4.12 Log Activity

oke. cukup sekian artikel cara mendirikan wireless hotspot di windows dengan billing sistem ane. mudah-mudahan bisa bermanfaat bagi para pembaca dan tidak disalah gunakan. salam PLANKTON ^_^.

Implementasi Jaringan

pada kesempatan kali ini, ane mau ngasih contoh implementasi jaringan. konsep dasar jaringan udah bisa, topologi jaringan udah bisa, dasar TCP/IP udah bisa juga. sekarang waktunya implementasi jaringan.
oke deh langsung aje kita ke TKP. let’s cekidoottt ..

 

Implementasikan Jaringan P2P :

Implementasikan Jaringan Workgroup Level 1:

 

Implementasikan Jaringan Workgroup Level 1 : Workgroup + Router + Internet Sharing:

Implementasikan Jaringan Workgroup Level 2 : Workgroup + Router + Internet Sharing + Bandwidth Manager

Implementasikan Jaringan Workgroup Level 3: Workgroup + Router + Internet Sharing + Bandwidth Manager + Internet VoIP Adapter + VoIP Phone

Implementasikan Jaringan Workgroup Level 4 : Workgroup + Router + Internet Sharing + Bandwidth Manager + Load Balancing

Implementasikan Jaringan Domain Level 1 : Domain Controller in Windows 2003 Server

Implementasikan Jaringan Domain Level 2 : Domain Controller in Windows 2003 Server + DHCP + DNS Server

Implementasikan Jaringan Domain Level 3 : Domain Controller in Windows 2003 Server + DHCP + DNS Server

Mungkin itu aja yang bisa ane share tentang implementasi jaringan. semoga bisa bermanfaat dan di pergunakan sebaik-baiknya. SALAM PLANKTON ^_^

Mendirikan Wireless Infrastruktur Pada Windows

Wireless mode Infrastruktur : adalah hubungan antara beberapa komputer dengan  mempergunakan wireless Access Point (AP).

Jika komputer pada jaringan wireless ingin mengakses jaringan kabel atau berbagi printer misalnya, maka jaringan wireless tersebut harus menggunakan model infrastruktur. Pada model infrastruktur access point berfungsi untuk melayani komunikasi utama pada jaringan wireless. Access point mentransmisikan data pada PC dengan jangkauan tertentu pada suatu daerah. Penambahan dan pengaturan letak access point dapat memperluas jangkauan dari Wireless LAN pada model jaringan Wireless infrastruktur ini.

Mode Infrastruktur 1 : Wireless LAN

Gambar 2.1 Mode Wireless InfraStruktur

Penyetingan Wireless Access Point :

  1. Perhatikan gambar 2.2 Port Access Point

Gambar 2.2  Port Access Point

 

  1. Hidupkan power Wireless Access Point
  2. Pasang cable UTP dari port LAN yang ada pada Access Point menuju eth0 yang ada pada PC Anda.
  3. Set IP komputer lokal dengan IP yang 1 segment dengan wireless AP
  4. Aktifkan browser, dan jangan lupa untuk membaca manual book agar Anda mengetahui IP default Access Point (* biasanya IP defaultnya : 192.168.1.1, 192.168.1.254, 192.168.2.1, 192.168.1.20).Pastikan juga pada manual book tentang user name dan password yang dipergunakan untuk masuk kedalam Access Point.

Gambar 2.3 Tampilan Menu Linksys WRT54GL

 

  1. Wellcome to jungle bro…sista… kini saatnya Anda melakukan penyetingan terhadap Access Point, apa saja yang harus di setting untuk menerapkan model wireless infrastruktur sesuai dengan gambar 2.1
  • Aktifkan menu : Setup > Basic Setup


Gambar 2.4  Menu Basic Setup

 Gambar 2.5  Pengaturan IP

Keterangan :

  • Local IP ¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† : IP untuk Access Point¬† (harus 1 segment)
  • Subnet Mask: Class IP yang dipergunakan
  • DHCP: Enable, jika ingin mendirikan DHCP Server pada AP

Disabled, jika ingin menggunakan IP Static

  • Starting IP: IP pertama yang ingin diberikan untuk komputer
  • Max. Number DHCP: Jumlah komputer yang ingin diberikan IP
  • Client lease time: waktu lamanya IP bertahan pada komputer
  • Static DNS 1: DNS pertama yang dipergunakan oleh ISP
  • Static DNS 2: DNS kedua yang dipergunakan oleh ISP

 

Ayo bro…sista… semangat.. sebentar lagi wirelessnya jalan kok… mari kita lanjutkan ke settingan berikutnya.

‚ÄėGa susah kok‚Ķ tinggal ikut saja langkah berikut ini :

 

  • Aktifkan menu : Wireless > Basic Wireless Settings

Gambar 2.6  Menu Wireless Basic Setting 

 

Keterangan :

  • Wireless Network Mode : Mixed, jika ingin mendirikan wireless class b/g

B only, jika ingin mendirikan wireless class b saja

G only, jika ingin mendirikan wireless class g saja

** sebaiknya focus pada class tertentu saja karena akan meningkatkan kekuatan signal

  • Wireless Network Name (SSID): Nama SSID yang ingin dibuat

** nama SSID harus uniq

  • Wireless Channel¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬†¬† : ¬†Channel yang ingin diberikan pada AP

** sebaiknya gunakan channel yang tidak dipakai oleh AP lain… silahkan lakukan wardriving

 

  • Wireless SSID Broadcast : ¬†Enable, jika ingin menampilkan nama SSID

Disabled, jika tidak ingin menampilkan nama SSID

** untuk meningkatkan keamanan sebaiknya Disabled.

  • Akhiri penyetingan dengan menekan tombol ‚ÄúSave‚ÄĚ
  1. Nah, selesai sudah penyetingan wireless Access Point.Kini saatnya kita lakukan penytingan pada komputer-komputer yang ada, gimana caranya :
  • Setting IP dengan 1 segment¬† (jika DHCP pada AP tidak diaktifkan)
  • Lanjut‚Ķjitak temen sebelah dulu‚Ķ tingglah cari saja SSID wireless yang sudah dibuat, lanjutkan dengan menekan ‚ÄúConnect‚ÄĚ.
  • Jika ingin digabungkan menjadi workgroup maka hanya dengan melakukan penyetingan pada : Workgroup windows saja. Simple kan‚Ķ.????

 

Amankan Wireless AP dengan MAC Filter

Untuk meningkatkan keamanan terhadap jaringan wireless yang kita miliki, sebaiknya kita mempergunakan MAC Address Filter, dengan MAC Address Filter kita akan membatasi komputer-komputer yang bisa melakukan koneksi ke SSID yang telah kita buat.

Mau tau caranya…??? Gini caranya :

  1. Pastikan MAC Address yang terdapat pada wireless devices yang dipergunakan oleh masing-masing komputer, jadi jikaada 5 komputer maka Anda harus mencatat sebanyak 5 MAC Address milik masing-masing wireless devices.

Cek MAC Address dulu yah….!!!!

 

  1. Pastikan MAC Address yang terdapat pada wireless devices yang dipergunakan oleh masing-masing komputer, jadi jikaada 5 komputer maka Anda harus mencatat sebanyak 5 MAC Address milik masing-masing wireless devices.

 

Cek MAC Address dulu yah….!!!!

Gambar 2.8  Check MAC Address 

  1. Nah, sekarang sudah tau dung MAC Address yang kita inginkan… catat dulu pada lembar kertas… terus masuk lagi deh ke dalam wireless AP, begini caranya :

Aktifkan menu : Wireless > Wireless MAC Filter

Gambar 2.9 Menu MAC Address Filter

 

Keterangan :

  • Wireless MAC Filter : Enable, untuk mengaktifkan MAC filter
  • Prevent: mencegah komputer untuk tidak bisa melakukan asosiasi dengan AP
  • Permit: mengizinkan komputer untuk melakukan asosiasi dengan AP

Nah, karena kita ingin mengizinkan komputer-komputer yang kita miliki untuk dapat berasosiasi dengan wireless Access Point maka kita pilihnya adalah ‚ÄúPermit only‚ÄĚ terus lanjutkan dengan menekan tombol ‚ÄúEdit MAC Filter List‚ÄĚ.¬† Lanjutkan dengan memasukan MAC Address kedalam :

 

Gambar 2.10  Mac Filter Table

  Selesai sudah kita mendirikan wireless infrastruktur pada windows. semoga berguna dan bermanfaat bagi kita semua. salam PLANKTON ^_^

Mengenal Konsep Kerja Radio Wireless Mode

nggak ada kerjaan niih .. mending kita berbagi pengetahuan aja deh ..
sekarang saatnya kita mengenal berbagai Mode Wireless Access Point.  Jika kemarin kita hanya kenal sebagai Mode Acess Point saja maka sekarang kita harus mengenal model lain, diantaranya : AP Client, AP Client Bridge, AP Repeater, AP Repeater Bridge dan WDS.

Tidak semua AP mendukung mode-mode tersebut oleh karena itu ketika kita ingin membeli wireless AP harus dipertimbangkan kebutuhan secara menyeluruh.

Mode : Acess Point

Mode Acess Point merupakan mode yang pasti digunakan pada mode jaringan wireless apapun.  AP berperan sebagai central node dan penguat signal pada jaringan wireless.

 Gambar 6.1 Acess Point Mode

 

Mode : AP Client

Mode AP Client merupakan mode AP yang dijadikan client dari AP utama.  Jadi AP utama akan memiliki hubungan dengan AP client secara langsung, karena perannnya sebagai AP Client maka tidak ada host yang bisa melakukan koneksi langsung ke AP client sehingga hanya port-port LAN saja yang bisa bekerja.

Model AP ini biasa diterapkan jika ingin menghubungkan AP untuk beberapa lantai, misalnya : Rumah Sakit, Kantor, dan lain sebagainya.

Mode AP Client, digambarkan seperti berikut ini :

Gambar 6.2 Implementasi AP Client

Mode : Acess Point Client Bridge

Mode Acess Point Client Bridge mirip sekali dengan mode AP Client.
Perbedaannya jika pada AP client host tidak bisa koneksi secara  wireless ke AP Client, sedangkan jika kita mendirikan sebagai AP Client Bridge maka host-host bisa koneksi langsung secara wireless ke AP Client Bridge.

Mode AP Client Bridge, digambarkan seperti berikut ini :

Gambar 6.3 Implementasi AP Client Bridge

Mode : Acess Point Repeater

Mode Acess Point Repeater berperan sebagai penguat signal wireless.  Jika kita ingin mendirkan jaringan wireless yang letaknya terlalu jauh (diluar jangkauan power) maka kita harus mendirikan AP Repeater, dengan tujuan agar signal wireless tetap stabil sehingga troughput yang dihasilkan sesuai dengan harapan yaitu baik dan stabil juga.

AP Repeater hanya brperan hanya sebagai penguat sehingga tidak bisa dikoneksikan oleh host secara langsung.

Mode AP Repeater, digambarkan seperti berikut ini :

Gambar 6.4 Implementasi AP Repeater

Gambar 6.5 Implementasi AP Repeater

Mode : Acess Point Repeater Bridge

Mode Acess Point Repeater Bridge berfungsi seperti AP Repeater yang  berperan sebagai penguat signal wireless. Perbedaannya jika kita mendirikan mode AP Repeater Bridge maka host bisa langsung melakukan koneksi ke AP Repeater Bridge secara wireless.

Mode AP Repeater Bridge, digambarkan seperti berikut ini :

Gambar 6.6 Implementasi AP Repeater Bridge

  Mode : Acess Point WDS (Wireless Distribution System)

Mode Acess Point WDS merupakan moden AP tersebar, jadi ada yang berperan sebagai AP WDS sedangkan yang lainnya berperan sebagai WDS Client. Keuntungan menggunakan model ini adalah host bisa langsung koneksi secara wireless ke AP manapun.

Mode AP WDS, digambarkan seperti berikut ini :

Gambar 6.7 Implementasi WDS

Nah, akhirnya kita kenal juga sama berbagai Mode Wireless Acess Point.   Jadi jika kita ingin melakukan instalasi jaringan wireless tentukan dulu mode yang akan diterapkan.

Besok..lusa..atau nanti….. kita akan menerapkan mode-mode tersebut secara bertahap. semoga artikel Mengenal Konsep Kerja Radio Wireless ini dapat berguna dan bermanfaat bagi para pembaca. salam PLANKTON ^_^

Mengenal Topologi Jaringan Dasar

Pada kesempatan kali ini ane mau ngupas tuntas tentang topologi jaringan. dalam pembuatan jaringan itu kita perlu yang namanya topologi jaringan. buat lebih jelasnya, nyok kita ke TKP. let’s cekidot …

Topologi Jaringan

Merupakan hal yang menjelaskan hubungan geometris antara unsur-unsur dasar penyusun jaringan, yaitu node, link, dan station. Topologi jaringan dapat dibagi menjadi 5 kategori utama seperti di bawah ini.

  1. Topologi Bus
  2. Topologi Ring (Cincin)
  3. Topologi Star (Bintang)
  4. Topologi Extended Star
  5. Topologi Hirarki (Pohon)
  6. Topologi Mesh

 

Setiap jenis topologi di atas masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Pemilihan topologi jaringan didasarkan pada skala jaringan, biaya, tujuan, dan pengguna.

  1. Topologi Bus

Pada topologi Bus, kedua ujung jaringan harus diakhiri dengan sebuah terminator. Barel connector dapat digunakan untuk memperluasnya. Jaringan hanya terdiri dari satu saluran kabel yang menggunakan kabel BNC. Komputer yang ingin terhubung ke jaringan dapat mengkaitkan dirinya dengan mentap Ethernetnya sepanjang kabel.

Karena perkembangan teknologi maka untuk saat ini topologi Bus sudah tidak lagi digunakan karena dari sisi perangkat sudah sangat tertinggal.

  1. Topologi Ring (Cincin)

Adalah topologi jaringan berbentuk rangkaian titik yang masing-masing terhubung ke dua titik lainnya, sedemikian sehingga membentuk jalur melingkar membentuk cincin. Pada topologi cincin, komunikasi data dapat terganggu jika satu titik mengalami gangguan.

Karena perkembangan teknologi maka untuk saat ini topologi Bus sudah tidak lagi digunakan karena dari sisi perangkat sudah sangat tertinggal.

  1. Topologi Star (Bintang)

Merupakan bentuk topologi jaringan yang berupa konvergensi dari node tengah ke setiap node atau pengguna. Topologi jaringan bintang termasuk topologi jaringan dengan biaya menengah.

  • Keunggulan Topologi Star adalah kerusakan pada satu saluran hanya akan mempengaruhi jaringan pada saluran tersebut dan station yang terpaut. Tingkat keamanan termasuk tinggi. Tahan terhadap lalu lintas jaringan yang sibuk. Penambahan dan pengurangan station dapat dilakukan dengan mudah.
  • Kelemahan dari topologi ini adalah jika node tengah mengalami kerusakan, maka seluruh jaringan akan terhenti.
  1. Topologi Extended Star

Merupakan perkembangan lanjutan dari topologi star dan memiliki lebih dari satu network dimana karakteristiknya tidak jauh berbeda dengan topologi star. Setiap node berkomunikasi langsung dengan sub node, sedangkan sub node berkomunikasi dengan central node. Traffic data mengalir dari node ke sub node lalu diteruskan ke central node dan kembali lagi. Topologi ini digunakan pada jaringan yang besar dan membutuhkan penghubung yang banyak atau melebihi dari kapasitas maksimal penghubung.

  • Keunggulannya adalah jika satu kabel sub node terputus maka sub node yang lainnya tidak terganggu,
  • Kelemahannya apabila central node terputus maka semua node disetiap sub node akan terputus¬† tidak dapat digunakan kabel yang ‚Äúlower grade‚ÄĚ karena hanya menghandel satu traffic node untuk berkomunikasi antara satu node ke node lainnya serta membutuhkan beberapa kali hops.
  1. Topologi Hirarki (Pohon)

Topologi Jaringan Pohon (Tree) disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat. Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan hirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi. Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan komputer. Topologi ini merupakan model jaringan yang terbaik karena menggunakan switch sebagai center (concentrator).

Mungkin itu aja yang bisa ane share tentang Topologi jaringan untuk melakukan instalasi jaringan. semoga bisa bermanfaat dan di pergunakan sebaik-baiknya. SALAM PLANKTON ^_^

Konsep dasar jaringan komputer

Pada kesempatan kali ini, ane mau berbagi tentang konsep dasar jaringan komputer. sebelom melakukan instalasi jaringan komputer kudu tau dulu nih. buat yang mau belajar konsep dasarnya, simak bae-bae, baca sampe ngerti, kalo nggak ngerti juga, print ni artikel terus bakar abunya di minum dah. heehee ..
biar nggak buang waktu banyak, langsung aja dah ke TKP. let’s cekibrot ..

Jaringan komputer adalah sebuah sistem yang terdiri atas komputer dan perangkat jaringan lainnya yang bekerja bersama-sama untuk mencapai suatu tujuan yang sama. Tujuan dari jaringan komputer adalah:

Jaringan komputer : hubungan antara beberapa komputer untuk saling berbagi pakai.

  • Membagi sumber daya: contohnya berbagi pemakaian printer, internet, folder,desktop
  • Komunikasi: contohnya surat elektronik, instant messaging, chatting
  • Akses informasi: contohnya web browsing

Tipe ‚Äď tipe jaringan :

  1. WAN (Wide Area Networking)
  2. MAN (Metropolitan Area Networking)
  3. LAN (Local Area Networking)
  4. Wireless Fidelity (Wi-fi)

WAN (Wide Area Networking)

Merupakan hubungan antara beberapa komputer yang sifatnya beda negara. Contohnya adalah komputer yang berada di Indonesia berhubungan dengan komputer yang ada di Singapura.

MAN (Metropolitan Area Networking)

Merupakan hubungan antara beberapa komputer yang berbeda kota. Contohnya adalah komputer cabang Jakarta berhubungan dengan komputer yang ada di cabang Cirebon.

LAN (Local Area Networking)

Merupakan hubungan antara beberapa komputer yang letaknya tidak berjauhan dan masih dimiliki oleh satu organisasi/institusi. LAN memiliki 4 model yaitu:

  1. P2P (Peer to Peer)
  2. Workgroup
  3. Domain
  4. Wireless LAN

 

1. Jaringan P2P (Peer to Peer)

Adalah hubungan antar 2 komputer. Hubungan P2P ini memiliki syarat yang harus di lakukan yaitu:

√ė¬† Harus ada 2 komputer.

√ė¬† Masing-masing komputer dipasang NIC (Network Interface Card) / LAN Card.

√ė¬† Media transmisi (kabel UTP) dan tidak boleh lebih dari 100m.

√ė¬† Operating system seperti Windows atau Linux.

√ė¬† Ada TCP/IP sebagai Protokol

2. Jaringan Workgroup

Adalah hubungan antara beberapa komputer tanpa adanya server. Workgroup ini memiliki syarat yang hampir sama dengan P2P yaitu:

√ė¬† Harus ada beberapa komputer (harus lebih dari 2 komputer) yang terhubung ke switch.

√ė¬† Masing-masing komputer dipasang NIC (Network Interface Card) / LAN Card.

√ė¬† Media transmisi (kabel UTP) dan tidak boleh lebih dari 100m. Jika lebih menggunakan repeater.

√ė¬† Menggunakan Switch / Multiple Repeater.

√ė¬† Operating system seperti Windows atau Linux.

√ė¬† Ada TCP/IP sebagai Protokol.

Untuk membuat jaringan workgroup ketentuan dan langkah-langkah masih sama dengan jaringan P2P, tetapi

pada jaringan workgroup menggunakan Switch sebagai penghubung.

 

3. Jaringan Domain

Adalah hubungan antara beberapa komputer yang memiliki server. Syarat dari jaringan berbasis domain ini adalah:

√ė¬† Harus lebih dari 2 komputer.

√ė¬† Masing-masing komputer dipasang NIC (Network Interface Card) / LAN Card.

√ė¬† Media transmisi (kabel UTP) dan tidak boleh lebih dari 100m.

√ė¬† Menggunakan Switch / Multiple Repeater.

√ė¬† Operating system seperti Windows atau Linux.

√ė¬† Ada TCP/IP sebagai Protokol

√ė¬† Ada Server yang berperan sebagai Domain

Menggunakan NOS (Nerwork Operating System) seperti Win2k Server, Win2K3 Server, Win2k8 Server, Linux Server dan lain ‚Äď lain.

 

4. Wireless LAN

Adalah jaringan tanpa kabel (nirkabel) yang menggunakan transmisi gelombang radio. Ada 2 tipe jaringan wireless ini yaitu:
1. Adhoc

Merupakan jaringan P2P pada wireless tanpa menggunakan Access Point (AP).

  1. Infrastruktur

Merupakan jaringan komputer yang menggunakan Access Point (AP). Jaringan ini terbagi atas: Infrastruktur AP, Infrastruktur AP Cilent, Infrastruktur AP Repeater, Wireless Distribution System dan MESH.

mungkin itu aja yang bisa saya share tentang konsep dasar jaringan komputer. semoga bisa bermanfaat dan di pergunakan sebaik-baiknya. SALAM PLANKTON ^_^

Istilah – Istilah Wireless

Pada kesempatan kali ini, ane mau share tentang istilah-istilah wireless. sebelum melakukan instalasi jaringan wireless, kita harus tau dulu istilah-istilah wireless. buat lebih jelasnya, langsung aja dah kita ke TKP. let’s cekidott ..

  • WiFi

Wifi atau Wireless Fidelity adalah nama lain yang diberikan untuk Produk yang mengikuti spesifikasi 802.11.

  • Channel

Bayangakanlah pita frekuensi seperti sebuah jalan dan channel seperti jalur-jalur pemisah pada jalan tersebut. Semakin lebar pita frekuensi, semakin banyak channel yang tersedia. Agar dapat saling berkomunikasi, setiap peralatan wireless harus menggunakan channel yang sama.
  • MIMO + 3T3R

MIMO (Multiple Input Multiple Output) merupakan teknologi Wi-Fi terbaru.
MIMO menawarkan peningkatan throughput, keunggulan reabilitas, dan peningkatan jumlah klien ygterkoneksi.
  • Enkripsi

Enkripsi adalah suatu metode yang digunakan untuk mengkodekan data sedemikian rupa sehingga keamanan informasinya terjaga dan tidak dapat dibaca tanpa didekripsi (kebalikan dari proses enkripsi) dahulu. Contoh : WEP, WPA.
  • SSID

SSID (Service Set IDentifier) merupakan identifikasi atau nama untuk jaringan wireless. Setiap peralatan Wifiharus menggunakan SSID tertentu.  Peralatan Wifi dianggap satu jaringan jika berada dalam SSID yang sama.
  • PoE (Power over Ethernet)

Teknik pengiriman energi listrik (arus lemah) malalui cable UTP dengan memanfaatkan DC Injector.
  • Troughput

Kecepatan dan kemampuan untuk menerima dan mengirim data.

  • HotSpot

Area yang menyediakan layanan internet berbasis wirelessMungkin itu aja yang bisa ane share tentang istila-istilah wireless. mudah-mudahan bermanfaat dan dapat di pergunakan dengan sebaik-baiknya.
Salam,
PLANKTON COMPUTER
ūüôā